Arti Lambang Unlam

Logo Unlam

BURUNG ENGGANG

Dalam fauna Indonesia burung Enggang Kalimantan bersifat dan berbeda paruhnya dengan burung-burung Enggang yang berada di Sulawesi. Hidupnya di pohon-pohon besar, di tengah pulau dan bersarang pada pucuk pohon-pohon tersebut. Sayapnya kuat dan berbulu hitam serta berkilau yang terkadang nampak kebiru-biruan ketika terkena sinar matahari. Kiasan dari burung Enggang ini adalah kekuasaan, dapat memandang jauh dan hitam yang mencerminkan kedalaman jiwa dan ilmu pengetahuan.

GONG

Di seluruh nusantara, sejak zaman dahulu Gong tergolong sebagai alat pelengkap istana raja, disamping dipergunakan sebagai salah satu alat bunyi-bunyian (terutama dalam pasangan gamelan). Sebagai alat bunyi-bunyian yang bersifat memberi irama. Pada zaman masa kerajaan-kerajaan dulu, gong digunakan juga sebagai alat penghimbau, alat mengelu-elukan rakyat dan alat untuk memberi alamat. Pada masa Lambung Mangkurat, Pangeran Suryanata keluar dari laut dalam pertapaan dilakukan dengan sikap duduk di atas gong emas yang berlukiskan naga. Kiasan dari gong ini adalah alat hubungan dengan sejarah dan riwayat, alat kemegahan, dan alat memberi alamat (tanda-tanda).

LIPAN

Lukisan lipan pada gong menandakan lambang dan simbol-simbol raja-raja Kalimantan pada masa terakhir mereka kebanyakan adalah lipan.

SINAR

Dengan tidak menyimpangi arti lahir dan fungsi dari sinar, yakni pemberi kebahagiaan jiwa dan penerangan atau penyebaran ilmu kepada masyarakat. Kiasan dari sinar ini adalah menimbulkan penerangan, penerangan menimbulkan ilmu dan akal, serta ilmu dan akal diharapkan membawa kebahagiaan bagi masyarakat dan bangsa.

LINGKARAN

Berarti kebahagiaan.

WARNA

Merah dan putih melambangkan nasionalisme; kuning keemasan melambangkan kemegahan; dan hitam melambangkan kedalaman jiwa dan ilmu pengetahuan.