Niat Sholat Sunnah Tarawih

Nur Jannah


Niat Sholat Sunnah Tarawih

Niat sholat sunnah tarawih adalah keinginan dalam hati untuk melaksanakan sholat sunnah tarawih. Sholat sunnah tarawih adalah sholat sunnah yang dilakukan pada bulan Ramadhan setelah sholat Isya. Contoh niat sholat sunnah tarawih adalah sebagai berikut: “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

Sholat sunnah tarawih memiliki banyak keutamaan dan manfaat, di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Mendapatkan pahala yang besar dari Allah Ta’ala.
  2. Menghapuskan dosa-dosa kecil.
  3. Meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah Ta’ala.
  4. Menjalin silaturahmi dengan sesama umat Islam.

Sholat sunnah tarawih memiliki sejarah yang panjang. Sholat ini pertama kali dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW pada bulan Ramadhan tahun kedua Hijriah. Pada awalnya, sholat tarawih dilakukan sebanyak dua rakaat. Namun, pada masa kepemimpinan Khalifah Umar bin Khattab, sholat tarawih menjadi 20 rakaat.

Pada masa sekarang, sholat sunnah tarawih biasanya dilakukan sebanyak 8, 12, atau 20 rakaat. Jumlah rakaat sholat tarawih tidak ditentukan secara pasti, sehingga umat Islam dapat memilih jumlah rakaat sesuai dengan kemampuan masing-masing.

niat sholat sunnah tarawih

Niat merupakan aspek penting dalam sholat sunnah tarawih. Niat yang benar dan sesuai dengan sunnah akan menjadikan sholat tarawih menjadi sah dan bernilai ibadah di sisi Allah Ta’ala.

  • Ikhlas
  • Ittiba’
  • Tayammum
  • Takbir
  • Rakaat
  • Sunnah
  • Ramadhan
  • Isya’
  • Allah

Ikhlas artinya niat sholat tarawih semata-mata karena Allah Ta’ala. Ittiba’ artinya niat mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Tayammum artinya niat bersuci dengan cara tayammum jika tidak ada air. Takbir artinya niat mengucapkan takbiratul ihram. Rakaat artinya niat sholat tarawih sebanyak dua rakaat atau lebih. Sunnah artinya niat melakukan sholat yang disunnahkan. Ramadhan artinya niat sholat tarawih pada bulan Ramadhan. Isya’ artinya niat sholat tarawih setelah sholat Isya’. Allah artinya niat sholat tarawih karena Allah Ta’ala.

Ikhlas

Ikhlas merupakan salah satu syarat diterimanya suatu amal ibadah. Ikhlas artinya melakukan sesuatu semata-mata karena Allah Ta’ala, tanpa mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia. Dalam niat sholat sunnah tarawih, ikhlas sangat penting. Sebab, jika seseorang melakukan sholat tarawih tidak dengan ikhlas, maka sholatnya tidak akan diterima oleh Allah Ta’ala.

Ada beberapa cara untuk menjaga keikhlasan dalam niat sholat sunnah tarawih. Pertama, niatkan sholat tarawih hanya karena Allah Ta’ala. Kedua, jangan mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia. Ketiga, fokuskan pikiran dan hati pada sholat, jangan biarkan pikiran melayang ke mana-mana.

Contoh ikhlas dalam niat sholat sunnah tarawih adalah sebagai berikut: “Saya niat sholat sunnah tarawih ini karena Allah Ta’ala, semata-mata untuk mencari ridha-Nya. Saya tidak mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia.” Dengan niat yang ikhlas, insya Allah sholat sunnah tarawih kita akan diterima oleh Allah Ta’ala.

Ittiba’

Ittiba’ artinya mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Dalam konteks niat sholat sunnah tarawih, ittiba’ berarti niat sholat tarawih sesuai dengan tata cara yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Ini penting karena sholat sunnah tarawih adalah ibadah yang disunnahkan oleh Rasulullah SAW, sehingga tata caranya harus sesuai dengan yang diajarkan oleh beliau.

  • Tata Cara Sholat Tarawih

    Tata cara sholat tarawih sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah sebagai berikut: dilakukan setelah sholat Isya’, dilaksanakan secara berjamaah, jumlah rakaatnya 8 atau 20 rakaat, setiap 2 rakaat diakhiri dengan salam.

  • Niat Sholat Tarawih

    Niat sholat tarawih yang sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah sebagai berikut: “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

  • Waktu Pelaksanaan Sholat Tarawih

    Waktu pelaksanaan sholat tarawih sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah setelah sholat Isya’ hingga menjelang waktu subuh.

  • Tempat Pelaksanaan Sholat Tarawih

    Tempat pelaksanaan sholat tarawih sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah di masjid atau mushola.

Dengan melaksanakan sholat sunnah tarawih sesuai dengan ittiba’, insya Allah sholat kita akan diterima oleh Allah Ta’ala dan mendapatkan pahala yang besar. Selain itu, dengan mengikuti sunnah Rasulullah SAW, kita juga akan mendapatkan syafaat beliau di akhirat kelak.

Tayammum

Tayammum merupakan salah satu syarat sah sholat, termasuk sholat sunnah tarawih. Tayammum dilakukan ketika tidak ada air atau tidak memungkinkan untuk menggunakan air untuk bersuci. Dalam konteks niat sholat sunnah tarawih, tayammum menjadi penting karena dapat menjadi alternatif bersuci ketika tidak ada air atau tidak memungkinkan untuk menggunakan air.

  • Rukun Tayammum

    Rukun tayammum ada empat, yaitu: niat, mengusap wajah, mengusap kedua tangan hingga siku, dan tertib.

  • Cara Melakukan Tayammum

    Cara melakukan tayammum adalah sebagai berikut: niatkan tayammum, lalu usap wajah dengan kedua tangan, kemudian usap kedua tangan hingga siku, dan terakhir tertibkan gerakan tayammum.

  • Contoh Tayammum

    Contoh tayammum adalah ketika seseorang berada di perjalanan dan tidak menemukan air, maka ia dapat melakukan tayammum untuk bersuci dan melaksanakan sholat, termasuk sholat sunnah tarawih.

  • Implikasi Tayammum

    Implikasi tayammum dalam niat sholat sunnah tarawih adalah bahwa tayammum dapat menjadi alternatif bersuci ketika tidak ada air atau tidak memungkinkan untuk menggunakan air. Dengan demikian, seseorang tetap dapat melaksanakan sholat sunnah tarawih walaupun tidak bisa menggunakan air untuk bersuci.

Dengan memahami tayammum dan implikasinya dalam niat sholat sunnah tarawih, semoga kita dapat melaksanakan sholat sunnah tarawih dengan baik dan benar, sehingga dapat meraih pahala dan keberkahan dari Allah Ta’ala.

Takbir

Takbir merupakan salah satu rukun sholat, termasuk sholat sunnah tarawih. Takbir artinya mengucapkan kalimat “Allahu Akbar”. Dalam konteks niat sholat sunnah tarawih, takbir menjadi penting karena merupakan awal dari sholat tarawih.

  • Lafadz Takbir

    Lafadz takbir yang diucapkan dalam niat sholat sunnah tarawih adalah “Allahu Akbar”. Lafadz ini diucapkan dengan jelas dan jahr (keras).

  • Waktu Takbir

    Waktu takbir dalam niat sholat sunnah tarawih adalah setelah membaca ta’awudz dan surat Al-Fatihah pada rakaat pertama.

  • Jenis Takbir

    Terdapat dua jenis takbir, yaitu takbiratul ihram dan takbir qunut. Takbiratul ihram adalah takbir yang diucapkan pada awal sholat, sedangkan takbir qunut adalah takbir yang diucapkan ketika membaca doa qunut.

  • Implikasi Takbir

    Implikasi takbir dalam niat sholat sunnah tarawih adalah bahwa takbir merupakan syarat sah sholat. Tanpa takbir, sholat tidak akan sah.

Dengan memahami takbir dan implikasinya dalam niat sholat sunnah tarawih, semoga kita dapat melaksanakan sholat sunnah tarawih dengan baik dan benar, sehingga dapat meraih pahala dan keberkahan dari Allah Ta’ala.

Rakaat

Rakaat merupakan salah satu komponen penting dalam niat sholat sunnah tarawih. Rakaat adalah satuan hitungan dalam sholat yang terdiri dari gerakan dan bacaan tertentu. Dalam sholat sunnah tarawih, jumlah rakaat yang dilakukan adalah 8 atau 20 rakaat.

Niat sholat sunnah tarawih yang benar harus menyebutkan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Misalnya, “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.” Jika niat tidak menyebutkan jumlah rakaat, maka sholat tarawih tidak sah.

Jumlah rakaat dalam sholat sunnah tarawih tidak boleh dikurangi atau ditambah. Jika dikurangi, maka sholat tarawih tidak sah. Jika ditambah, maka sholat tarawih menjadi sholat sunnah biasa. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui jumlah rakaat yang benar dalam sholat sunnah tarawih agar sholat kita sah dan diterima oleh Allah Ta’ala.

Selain itu, jumlah rakaat dalam sholat sunnah tarawih juga mempengaruhi pahala yang akan kita dapatkan. Semakin banyak rakaat yang kita kerjakan, semakin besar pula pahala yang akan kita terima. Oleh karena itu, dianjurkan untuk mengerjakan sholat sunnah tarawih sebanyak 20 rakaat agar mendapatkan pahala yang lebih banyak.

Sunnah

Sunnah merupakan salah satu aspek penting dalam niat sholat sunnah tarawih. Sunnah artinya sesuatu yang disyariatkan oleh Rasulullah SAW dan dianjurkan untuk dikerjakan, namun tidak wajib. Dalam konteks niat sholat sunnah tarawih, sunnah menjadi penting karena sholat tarawih termasuk salah satu sholat sunnah yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW.

  • Tata Cara Sholat Sunnah Tarawih

    Tata cara sholat sunnah tarawih yang sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah sebagai berikut: dilakukan setelah sholat Isya’, dilaksanakan secara berjamaah, jumlah rakaatnya 8 atau 20 rakaat, setiap 2 rakaat diakhiri dengan salam.

  • Waktu Pelaksanaan Sholat Sunnah Tarawih

    Waktu pelaksanaan sholat sunnah tarawih sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah setelah sholat Isya’ hingga menjelang waktu subuh.

  • Tempat Pelaksanaan Sholat Sunnah Tarawih

    Tempat pelaksanaan sholat sunnah tarawih sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW adalah di masjid atau mushola.

  • Keutamaan Sholat Sunnah Tarawih

    Keutamaan sholat sunnah tarawih sangat besar, di antaranya adalah mendapatkan pahala yang berlipat ganda, menghapuskan dosa-dosa kecil, dan meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah Ta’ala.

Dengan memahami sunnah dalam niat sholat sunnah tarawih, insya Allah kita dapat melaksanakan sholat sunnah tarawih dengan baik dan benar, sehingga dapat meraih pahala dan keberkahan dari Allah Ta’ala.

Ramadhan

Bulan Ramadhan memiliki hubungan yang sangat erat dengan niat sholat sunnah tarawih. Sholat tarawih merupakan salah satu ibadah sunnah yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan pada bulan Ramadhan. Bahkan, sholat tarawih hanya dikerjakan pada bulan Ramadhan saja.

Salah satu keutamaan sholat tarawih adalah bisa menghapus dosa-dosa kecil. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa yang melaksanakan sholat tarawih karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Oleh karena itu, sangat dianjurkan bagi umat Islam untuk memperbanyak sholat tarawih pada bulan Ramadhan. Sholat tarawih dapat dikerjakan secara berjamaah di masjid atau mushola, atau dapat juga dikerjakan secara sendiri di rumah. Namun, mengerjakan sholat tarawih secara berjamaah lebih utama karena pahalanya lebih besar.

Dengan memahami hubungan antara Ramadhan dan niat sholat sunnah tarawih, kita dapat lebih semangat untuk melaksanakan sholat tarawih pada bulan Ramadhan. Sholat tarawih merupakan kesempatan bagi kita untuk mendapatkan pahala yang berlimpah dan menghapus dosa-dosa kita. Oleh karena itu, jangan lewatkan kesempatan ini untuk memperbanyak sholat tarawih pada bulan Ramadhan.

Isya’

Sholat Isya’ merupakan salah satu sholat fardhu yang wajib dikerjakan oleh setiap umat Islam. Sholat Isya’ dikerjakan pada waktu antara terbenamnya matahari hingga terbitnya fajar. Sholat Isya’ terdiri dari empat rakaat.

Sholat Isya’ memiliki hubungan yang sangat erat dengan niat sholat sunnah tarawih. Sholat tarawih merupakan salah satu sholat sunnah yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan pada bulan Ramadhan. Sholat tarawih dikerjakan setelah sholat Isya’.

Salah satu syarat sah sholat tarawih adalah adanya niat. Niat sholat tarawih harus diucapkan sebelum memulai sholat tarawih. Niat sholat tarawih harus menyebutkan jumlah rakaat yang akan dikerjakan, misalnya dua rakaat atau delapan rakaat.

Contoh niat sholat sunnah tarawih dua rakaat adalah sebagai berikut: “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.” Niat ini diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat tarawih.

Dengan memahami hubungan antara Isya’ dan niat sholat sunnah tarawih, kita dapat melaksanakan sholat tarawih dengan baik dan benar. Sholat tarawih merupakan kesempatan bagi kita untuk mendapatkan pahala yang berlimpah dan menghapus dosa-dosa kita. Oleh karena itu, jangan lewatkan kesempatan ini untuk memperbanyak sholat tarawih pada bulan Ramadhan.

Allah

Dalam niat sholat sunnah tarawih, Allah merupakan pihak yang dituju dan menjadi tujuan utama dalam melaksanakan sholat tersebut. Berikut adalah beberapa aspek Allah yang terkait dengan niat sholat sunnah tarawih:

  • Tujuan Sholat

    Allah adalah tujuan akhir dari sholat sunnah tarawih. Sholat tarawih dikerjakan karena Allah, semata-mata untuk mencari ridha dan pahala dari-Nya.

  • Sumber Pahala

    Allah adalah sumber pahala atas sholat sunnah tarawih yang dikerjakan. Setiap rakaat sholat tarawih yang dikerjakan akan dibalas dengan pahala yang besar dari Allah.

  • Penentu Sah atau Tidaknya Sholat

    Niat sholat sunnah tarawih harus ditujukan kepada Allah. Jika niat sholat tidak ditujukan kepada Allah, maka sholat tersebut tidak sah.

Dengan memahami aspek-aspek Allah yang terkait dengan niat sholat sunnah tarawih, kita dapat melaksanakan sholat tarawih dengan baik dan benar, sehingga dapat meraih pahala dan keberkahan dari Allah Ta’ala.

Tanya Jawab tentang Niat Sholat Sunnah Tarawih

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban yang sering ditanyakan mengenai niat sholat sunnah tarawih:

Pertanyaan 1: Apa itu niat sholat sunnah tarawih?

Jawaban: Niat sholat sunnah tarawih adalah keinginan dalam hati untuk melaksanakan sholat sunnah tarawih, yaitu sholat sunnah yang dilakukan pada bulan Ramadhan setelah sholat Isya’.

Pertanyaan 2: Bagaimana cara membuat niat sholat sunnah tarawih?

Jawaban: Niat sholat sunnah tarawih diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat. Niat harus menyebutkan jumlah rakaat yang akan dikerjakan, misalnya dua rakaat atau delapan rakaat.

Pertanyaan 3: Apakah niat sholat sunnah tarawih harus dilafadzkan?

Jawaban: Tidak, niat sholat sunnah tarawih tidak harus dilafadzkan. Niat cukup diucapkan dalam hati.

Pertanyaan 4: Apa yang terjadi jika niat sholat sunnah tarawih tidak disebutkan?

Jawaban: Jika niat sholat sunnah tarawih tidak disebutkan, maka sholat tersebut tidak sah.

Pertanyaan 5: Apakah niat sholat sunnah tarawih bisa diubah setelah memulai sholat?

Jawaban: Tidak, niat sholat sunnah tarawih tidak bisa diubah setelah memulai sholat.

Pertanyaan 6: Apakah boleh mengerjakan sholat sunnah tarawih tanpa niat?

Jawaban: Tidak, tidak boleh mengerjakan sholat sunnah tarawih tanpa niat. Niat merupakan syarat sah sholat, termasuk sholat sunnah tarawih.

Demikianlah beberapa tanya jawab tentang niat sholat sunnah tarawih. Dengan memahami niat sholat sunnah tarawih dengan baik, insya Allah kita dapat melaksanakan sholat sunnah tarawih dengan sah dan diterima oleh Allah Ta’ala.

Selanjutnya, kita akan membahas tentang tata cara sholat sunnah tarawih. Tata cara sholat sunnah tarawih memiliki beberapa perbedaan dengan tata cara sholat fardhu. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui tata cara sholat sunnah tarawih yang benar agar sholat kita sah dan diterima oleh Allah Ta’ala.

Tips Niat Sholat Sunnah Tarawih

Niat merupakan salah satu syarat sah sholat, termasuk sholat sunnah tarawih. Niat yang benar dan sesuai dengan sunnah akan menjadikan sholat tarawih menjadi sah dan bernilai ibadah di sisi Allah Ta’ala.

Berikut adalah beberapa tips untuk membuat niat sholat sunnah tarawih yang benar dan sesuai dengan sunnah:

  1. Ikhlaskan niat. Niat sholat tarawih harus ikhlas karena Allah Ta’ala, semata-mata untuk mencari ridha-Nya. Jangan niat sholat tarawih untuk mengharapkan pujian atau imbalan dari manusia.
  2. Ikuti sunnah Rasulullah SAW. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW. Niat sholat tarawih yang sesuai dengan sunnah adalah “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.”
  3. Pastikan tidak ada halangan. Sebelum memulai sholat tarawih, pastikan tidak ada halangan yang menghalangi niat, seperti hadas atau najis.
  4. Ucapkan niat dalam hati. Niat sholat tarawih tidak perlu diucapkan dengan lisan, cukup diucapkan dalam hati.
  5. Ucapkan niat sebelum memulai sholat. Niat sholat tarawih harus diucapkan sebelum memulai sholat. Jika niat diucapkan setelah memulai sholat, maka sholat tersebut tidak sah.
  6. Pastikan niat sesuai dengan jumlah rakaat. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Misalnya, jika ingin mengerjakan sholat tarawih dua rakaat, maka niatnya adalah “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

Dengan memperhatikan tips-tips di atas, insya Allah niat sholat sunnah tarawih kita akan benar dan sesuai dengan sunnah. Niat yang benar akan menjadikan sholat tarawih kita sah dan bernilai ibadah di sisi Allah Ta’ala.

Setelah memahami niat sholat sunnah tarawih, kita akan membahas tentang tata cara sholat tarawih. Tata cara sholat tarawih memiliki beberapa perbedaan dengan tata cara sholat fardhu. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui tata cara sholat tarawih yang benar agar sholat kita sah dan diterima oleh Allah Ta’ala.

Kesimpulan

Niat merupakan aspek penting dalam sholat sunnah tarawih. Niat yang benar dan sesuai dengan sunnah akan menjadikan sholat tarawih menjadi sah dan bernilai ibadah di sisi Allah Ta’ala. Beberapa poin penting terkait niat sholat sunnah tarawih antara lain:

  1. Niat sholat tarawih harus ikhlas karena Allah Ta’ala, semata-mata untuk mencari ridha-Nya.
  2. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW, yaitu “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala.”
  3. Niat sholat tarawih harus diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat.

Dengan memahami dan mengamalkan niat sholat sunnah tarawih dengan benar, insya Allah sholat tarawih kita akan sah dan diterima oleh Allah Ta’ala. Sholat tarawih merupakan kesempatan bagi kita untuk mendapatkan pahala yang berlimpah dan menghapus dosa-dosa kita. Oleh karena itu, marilah kita memperbanyak sholat tarawih pada bulan Ramadhan ini.



Artikel Terkait

Bagikan:

Nur Jannah

Halo, Perkenalkan nama saya Nur. Saya adalah salah satu penulis profesional yang suka berbagi ilmu. Dengan Artikel, saya bisa berbagi dengan teman - teman. Semoga semua artikel yang telah saya buat bisa bermanfaat. Pastikan Follow iainpurwokerto.ac.id ya.. Terimakasih..

Artikel Terbaru